• Black
  • perak
  • Green
  • Blue
  • merah
  • Orange
  • Violet
  • Golden
  • Nombre de visites :
  • 158
  • 9/4/2017
  • Date :

Dimensi Keteladanan Sayidah Fathimah az-Zahra as

Rasulullah saw berkata, “Wahai putriku, apa yang engkau inginkan? Sekarang Jibril as ada bersamaku, ia membawa pesan bahwa Allah Swt akan mewujudkan semua yang engkau inginkan.” Beliau menjawab, “Kenikmatan menghadap-Nya, mencegahku untuk meminta sesuatu yang lain. Keinginanku hanyalah agar aku senantiasa dapat menghadap dan menatap keindahan-Nya dan keagungan-Nya.”

dimensi keteladanan sayidah fathimah az-zahra as

Hari ini, kita hidup di era kecanggihan teknologi. Dunia yang luas kini bagaikan ‘desa kecil’, apa yang terjadi di satu belahan bumi, pada detik yang hampir sama  bisa dilihat oleh penduduk bumi di belahan yang lain. Di samping berbagai kemudahan yang dirasakan manusia, berbagai krisis kemanusiaan pun merajalela sebagai akibat dari globalisasi dan westernisasi yang dihantarkan oleh teknologi. Namun cahaya Fathimah az-Zahra as terus menerangi dan memberikan solusi bagi manusia yang mau menerima cahaya itu.

Karena itu, di bawah ini beberapa dimensi keteladanan aplikatif Fathimah az-Zahra as yang jika kita teladani akan mampu menghadapi berbagai krisis insani di era modernisasi dan globalisasi.

Ibadah dan Peningkatan Spiritual

Salah satu dimensi kehidupan Fathimah az-Zahra as yang menyampaikan beliau ke maqam yang tinggi ialah kecintaan beliau pada ibadah. Tidak ada seorang pun yang meragukan ibadah beliau dari sisi kualitas dan kuantitas.Karena beliau sangat menikmati pertemuannya dengan Sang Maha Pencipta.

Hasan Bashri, seorang tokoh Sufi dalam menggambarkan ibadah Sayidah Fathimah as berkata, “Tidak aku temukan di dunia yang lebih abid dari Fathimah as. Beliau beribadah hingga kakinya membengkak.”

Pada malam pengantin, Imam Ali as melihat Fathimah az-Zahra as dalam keadaan khawatir dan sedih, kemudian beliau menanyakan sebabnya. Fathimah az-Zahra as menjawab, “…Perpindahan dari rumah ayah menuju rumahku mengingatkanku akan perpindahanku ke alam kubur. Demi Alloh, aku mohon padamu marilah kita dirikan solat dan beribadah kepada Alloh pada malam ini.”

Fathimah az-Zahra as mengajarkan kepada kita agar senantiasa berhubungan dengan Alloh Swt dalam kondisi apapun. Terkhusus, di zaman modern seperti ini banyak orang yang mengalami krisis spiritual, padahal secara materi bergelimang harta, namun hidupnya terasa gersang, tidak merasakan ketenangan dan kebahagiaan.Karena ketenangan dan kebahagian tidak bisa didapati dengan harta semata. Ketenangan dan kebahagian sejati ialah ketenangan dan kebahagiaan yang didapati dari hubungan dengan Sumber Ketenangan yaitu Alloh Swt, “Dan dirikanlah solat untuk mengingatku…”[1] “Ketahuilah bahwasanya mengingat Alloh akan membawa ketenangan jiwa.”[2]

Karena itu, meningkatkan spiritual dapat mencegah kegersangan jiwa dan kepenatan pikiran sebagai akibat kehidupan modern yang cenderung matrealistis dan hedonis.

Kenikmatan dan ketenangan ruhani akan didapatkan dengan senantiasa menjalin hubungan dengan Allah Swt, Sang Pemberi ketenangan. Dan, hal itu tidak dapat diganti dengan sesuatu yang lain.

Kita pun hendaknya berusaha khusyu dalam menjalin hubungan ini, agar ketenangan dan kedamaian jiwa bisa kita dapatkan. Bahkan, kita juga dapat mencicipi kenikmatan dari ibadah itu sendiri sebagaimana yang telah diajarkan Fathimah az-Zahra as. Karena khusyu hati dan pikirannya di hadapan kebesaran dan keagungan Alloh Swt, semua ikatan dunia dan materi termasuk kecintaan pada kekerabatan seakan terputus darinya. Saat beribadah, seakan ruhnya tengah terbang tinggi, sampai Alloh mengutus malaikat untuk menggerak-gerakkan ayunan putra-putra beliau yang masih kecil agar tidak terjaga dari tidurnya.[3]

Dalam menggambarkan kenikmatan ruhani dan spiritual Fathimah az-Zahra as karena ibadah, dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa

Rasulullah saw berkata, “Wahai putriku, apa yang engkau inginkan? Sekarang Jibril as ada bersamaku, ia membawa pesan bahwa Allah Swt akan mewujudkan semua yang engkau inginkan.” Beliau menjawab, “Kenikmatan menghadap-Nya, mencegahku untuk meminta sesuatu yang lain. Keinginanku hanyalah agar aku senantiasa dapat menghadap dan menatap keindahan-Nya dan keagungan-Nya.”[4]

Peningkatan spiritual pun dapat dilakukan dengan senantiasa berusaha bersama al-Quran sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Fathimah az-Zahra as. Tentu, kita sudah tahu bahwa Ahlul Bait as dan tidak akan dapat dipisahkan sebagaimana dalam riwayat Rasulullah, “Hendaklah kalian berpegang teguh kepada al-Quran dan Itrah yang keduanya tidak akan terpisah…”[5]

Namun, tentang kebersamaan Fathimah az-Zahra as dengan al-Quran akan menjadi contoh bagi kita para muslimah bahwa di era sekarang ini berpegang teguh pada al-Quran akan menjadi penyelamat kita dari kegersangan rukhani. Dalam riwayat disebutkan bagaimana Fathimah az-Zahra as, detik demi detik dan dalam kondisi apapun, senantiasa bersama al-Quran. Salman al-Farisi seorang sahabat Nabi Muhamad saw berkata, “Suatu hari aku disuruh Rasulullah untuk pergi ke rumah Fathimah, saat aku sampai ke rumahnya kudengar ia tengah membaca al-Quran.”[6]

Dalam riwayat lain Salman berkata, “Suatu hari aku masuk ke rumah Fathimah, aku lihat ia tengah menumbuk gandum sambil membaca al-Quran.”[7]

Beliau pun mewasiatkan kepada Imam Ali as agar pada malam pertama sepeninggalnya banyak berdoa dan membacakan al-Quran untuknya.[8]

Karena waktu-waktu Fathimah az-Zahra as yang senantiasa diisi dengan lantunan ayat-ayat al-Quran, hal ini membuat pelayan beliau, Fidhah Hindi menjadi penghafal dan menguasai al-Quran. Karena hari-harinya senantiasa mendengar majikannya, Fathimah az-Zahra as senantiasa melantunkan ayat-ayat suci al-Quran menjadikan Fidhah Hafidzah al-Quran. Tidak sampai di situ, Fidhah pun pasca wafat Fathimah az-Zahra as tidak pernah berbicara kecuali dengan ayat-ayat al-Quran. Cahaya al-Quran telah membuat seorang pelayan seperti Fidhah menjadi perempuan agung. Berkat kedekatan sang majikan pada al-Quran, mampu melahirkan seorang pelayan menjadi perempuan yang luar biasa.

Kita para muslimah pasti dapat berkaca bagaimana dekatnya Fathimah az-Zahra as dengan a-Quran. Hari-harinya senantiasa dipenuhi dengan kalam Ilahi ini. Karena itu, sudah selayaknya kita pun meneladani kehidupan beliau agar menjadi sahabat dekat kita. Al-Quran tidak hanya sebatas pajangan berdebu yang ada di dalam almari rumah kita. Jangan sampai al-Quran mengadukan perlakuan kita padanya karena kita telah membuatnya terasing.

Bukan hanya semangat update status atau membaca berita-berita yang ada di media sosial, kita pun harus semangat meng-update bacaan dan pemahaman tentang al-Quran. Al-Quran menjadi teman dalam suka dan duka. Minimal ‘one day one ayat’ dijadikan program harian kita. Tiap ayat al-Quran yang kita baca akan memberikan ketenangan dan pesan positif bila kita merenungkannya.

Referensi:

[1]  QS Thoha:14

[2]  QS ar-R’ad:28

[3]  Majlisi, Biharul Anwar, jil 43, hal 45

[4]  Riyahanusy Syari’ah, jil 1, hal 105

[6] Majlisi, Biharul Anwar, jil 4, hal 46

[7] Majlisi, Biharul Anwar, jil 4, hal 88

[8] Majlisi, Biharul Anwar, jil 79, hal 27

 

Sumber :
www.ikmalonline.com

Pernikahan Imam Ali as dan Sayidah Fatimah sa

Pernikahan Imam Ali as dan Sayidah...

Pernikahan Imam Ali as dan Sayidah Fatimah sa
Mengapa Imam Mahdi Menjadikan Fatimah sebagai Teladannya?

Mengapa Imam Mahdi Menjadikan...

Mengapa Imam Mahdi Menjadikan Fatimah sebagai Teladannya?
Sayidah Fathimah as, Teladan Lintas Masa dan Multi Dimensi

Sayidah Fathimah as, Teladan Lintas...

Sayidah Fathimah as, Teladan Lintas Masa dan Multi Dimensi
Imam Jawad dan Keridhaan Allah Swt

Imam Jawad dan Keridhaan Allah Swt

Imam Jawad dan Keridhaan Allah Swt
  • Print

    Send to a friend

    Comment (0)

    x